Sabtu, 17 September 2011

Chapter 1# : Tiba-tiba teringat...




Mungkin sikap aku begitu atau tiada perkataan "mungkin" sebab itu memang perangai aku.
Semakin hari suasana begitu lain sekali. Perubahan sikap aku kadang-kala membuatkan aku terasa yang aku selalu membuatkan rakan-rakan tersinggung dalam diam...

kenapa?

Aku sebenarnya lebih suka menyendiri. Harap kawan-kawan aku memahami rentak diri aku. Aku faham yang berkawan bukan sekadar senyum, suka gelak tawa tapi mesti ada rasa yakni belas kasihan dan saling membantu.  Tapi sikap aku memang begitu (nampak salahnya), aku suka buat kerja dalam bersendirian dan bila ada masa ketika barulah aku menonjolkan diri dalam khalayak teman. Manusia, apalah sangat andai tanpa teman.

Teringat ayat itu...

"Kadang-kala kita tidak perlukan teman sedangkan Allah sudah cukup bagi kita."
Rasanya ayat ini tidak lengkap sebab saya baru sahaja teringat...(^__^)
Sedar ataupun tidak, teman sebenarnya manusia yang amat kita perlukan. Perkataan Allah sudah cukup bagi kita akan wujud apabila Allah menghantar seorang teman untuk menemani kita dalam apa jua situasi. Orang-orang ini akan muncul disaat kita memerlukan. Kena yakin dan percaya bahawa kebenarannya sangat jelas tanpa ada cacat celanya.



*Selamat Membaca dan Selamat Memahaminya.
saya hentikan dulu coretan tangan bila idea tidak lagi terisi dalam minda...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini
Related Posts with Thumbnails